Arsiy

Arsiy

Follow

Kamis, 12 November 2009

11 November 2009


Kemarin adalah hari yang menyebalkan dan menyedihkan, aku kuliah sampe jam 16:30 mau pulang tapi ujan lebat banget yang ngbuat aku tertahan dikampus dah gitu cycle ada diparkiran paling atas yang tak beratap alhasil helmya basah n gak bisa dipake lagi. Aku juga harus nunggu mpe ujannya reda tapi, yang ditunggu ga kunjung dateng. 
Jam 18:00 ujan belum reda juga terpaksalah aku nekat pulang kalo  reda mw mpe jam berapa soalnya pacarku juga udah nunggu dirumahnya buat ktmu aku . Mw dijemput tapi aku bawa cycle jadi yang bisa dilakuinnya adlh telfon aku n mendoakanku agar selamat sampai tujuan ..
Jam 18:30 aku sampe dirumah pacar dengan pakaian yang basah dan menggigil kedinginan. Dikasih pinjem baju m kk iparnya pacarku lalu dibuatkan teh anget oleh pacarku, ngobrol2 sebentar dan aku pulang. pacarku sekalian mau nambel ban tubles motornya karena bocor tapi, dia malah nganter aku pulan sampe rumah padahal kan aku bawa cycle. 
Sebenernya aku gak tega ngeliat dia jauh2 nganterin aku (kp. tengah - condet) dengan kondisi jalan yang becek n ban motornya yang uah harus ditambel tapi dia malah lebih mentingin buat nganter aku pulang.  emang bener ya seseorang akan terlihat rasa sayangnya apabila yang disayang mengalami musibah atau sedih atau susah.
gak selau senang n gembira dia ada di sisi kita. 
Sepanjang jalan macet n banjir. biangnya di perempatan batu ampar macet parah n banjir. pacarku setia banget ngedampingin aku. aku masih belum lihai berkendara apalagi kalo macet banyak kendaraan yang main seobot seenak hatinya. tapi dia ???? ( udah gak bisa diungkap dengan kata2. aku sangat terharu n sedih ngeliatnya). 
Tadinya aku mau lewat munggang tapi pinggir jalan banjir akhirnya aku putar balik lewat gang dokter tapi karena kendaraan di dua arah sangat padet aku gak bisa memutar kendaraanku, dan dengan ketulusan hatinya dia memutar kendaraanya terlebih dahulu lalu memutar balikkan kendaraanku sampai depan gang dokter.
Aku mengucapkan selamat tinggal n berpesan untuk berhati2 karena dia mau menambal bannya yang sempat tertunda karena harus nganter aku pulang. tapi ditengah perjalanan ujan deras turun dengan tiba2 n ngebuat aku yang hampir sampe rumah harus kebasahan lagi. dan pacarku yang lagi nambel ban keujanan. Aku gak tega ngeliatnya n berusaha minta maaf karena nganter aku pulang kam jadi keujanan tapi berulang kali dia selau ngbuat aku tenang n gak panik



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar